Kesaksian : Percaya Yesus, PASTI Masuk Surga !.

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

default Kesaksian : Percaya Yesus, PASTI Masuk Surga !.

Post by GSJA_Kediri on Sat Feb 09, 2008 9:06 pm

Teman-teman,

Siapa diantara anda yang masih ragu-ragu, apakah kalau percaya
Yesus Kristus pasti masuk surga ?.

Kesaksian di bawah ini adalah pergumulan seorang sahabat saya,
yang sudah percaya Yesus tapi tidak yakin selamat. Dan akhirnya
mengalami kejadian hampir mati dan bertemu Tuhan Yesus sendiri.

Inilah kesaksian hidup yang membuktikan bahwa percaya Yesus
PASTI AKAN MASUK SURGA, tidak ada keraguan sama sekali.

Hanya YESUS jalan satu-satunya menuju SURGA. Percayalah kepada
DIA.


--------------------------
Sumber : http://dwi.negeridns.com/readarticle.php?article_id=1

Teman-teman terkasih,

Bulan Februari 2005 ini saya memiliki satu beban dan satu utang yang
rasanya menjadi pikiran saya terus-menerus. Satu tahun berlalu dimana
saya mengalami sebuah pengalaman yang luarbiasa buat saya. Dalam
pengalaman itu saya berjumpa dengan Tuhan Yesus, muka dengan muka.

Tapi saya sangat ragu-ragu untuk mensharingkan pengalaman ini. Hanya
setelah menunggu satu tahun, dan mereview berulang-ulang, saya berani
mendraft tulisan kesaksian ini. Tahun 2004 itu saya menulis di milis
Ayahbunda bahwa saya tergeletak sakit dirawat di RS UKI. Hanya saya
tidak menulis bahwa disana saya mengalami perjumpaan dengan Tuhan.

Pengalaman yang saya tulis ini benar terjadi. Saya tidak berani
menambahkan atau mengurangi, sebab kita akan berdiri di depan
pengadilan Tuhan Yesus untuk mempertanggungjawabkan semua yang kita
jalani di bumi. Dan pengalaman ini hanyalah untuk saya sendiri, tidak
boleh dimutlakkan menjadi doktrin. Sebab semua pengajaran harus
berdasarkan pada Alkitab saja.

[Tuhan Yesus, ampuni saya. Karena saya menunda janji yang saya ucapkan
ini. Mohon ampun Tuhan]

---

Sebelum Februari 2004, saya menganggap diri saya adalah seorang
Kristen yang baik. Saya merasa cukup rajin ke gereja [Gereja Kristen
Pasundan dan GKI Depok] dan sangat aktif di milis-milis Kristen
sebagai pelayanan yang saya pilih. Namun saya punya satu problem besar
yang kelak akan mengubah hidup saya. Sesungguhnya saya TIDAK YAKIN
bahwa dosa saya telah ditebus dan saya SUDAH SELAMAT ketika mengaku
percaya kepada Yesus Kristus !.

Setiap hari saya bertanya, kalau saya mati sekarang...kemana saya
pergi ? Apakah betul Yesus ini satu-satunya jalan menuju surga ?
Jangan-jangan saya sekarang berpikir seperti ini ternyata salah.
Jangan-jangan jalan saya menuju neraka, sebab saya bukan orang pilihan
dan saya akan dibakar di neraka. Pikiran-pikiran ini sangat merongrong
saya, dan saya tidak berani menanyakan hal ini ke milis-milis Kristen.
Saya hanya dapat mencari-cari tulisan di internet. Puji Tuhan, saya
bekerja di perusahaan network integrator yang menyediakan akses
internet 24 jam. Sehingga saya bebas meluncur di internet mencari
artikel-artikel untuk *mengobati* iman saya yang sakit karena tidak
percaya.

Saya yakin di antara teman-teman saat ini pasti ada yang seperti saya.
Tidak yakin akan keselamatan anda, padahal anda telah mengaku percaya
kepada Tuhan Yesus !.

Berhari-hari saya menjelajahi artikel-artikel yang keras, di antaranya
adalah situs GKRI Exodus yang beraliran reformed ketat. Salah satu
artikel yang saya baca berulang-ulang adalah mengenai "Bisakah orang
Kristen kehilangan keselamatan ?". Dan tulisan yang menggetarkan hati
saya adalah ketika Pdt Budi Asali MDiv mengatakan, kalau anda masih
tidak yakin akan keselamatan anda maka ada masalah pada iman anda.
http://members.tripod.com/gkri_exodus/

Karena kegundahan dalam diri saya [akibat tidak tahu apakah saya ini
selamat atau tidak], saya pernah menulis email kepada Pdt Budi Asali
meminta pertimbangan kalau saya keluar dari pekerjaan ini dan sekolah
teologi untuk jadi pelayan Tuhan fulltime. Jawaban beliau, tidak semua
orang Tuhan panggil untuk pelayanan fulltime. Saya makin bingung
dengan keadaan diri saya.

---

Awal Februari 2004, saya menderita panas tinggi. Istri saya langsung
meminta saya masuk ke Unit Gawat Darurat RS UKI. Sebab waktu itu
banyak gejala Demam Berdarah melanda Jakarta, pemerintah Megawati
mengatakan ini sudah wabah nasional. Jangan-jangan saya kena Demam
Berdarah. Saya masuk perawatan di UKI dengan jaminan Asuransi CAR yang
diberikan kantor. Dan mendapat ruang yang saya tempati sendiri di
bagian Merpati.

Saya diinfus, dan selama beberapa hari panas saya naik turun. Dan
kira-kira setelah 4 hari saya merasa badan saya sudah enak walau masih
demam. Hari itu adalah hari Minggu, dan saya berpikir besok Senin saya
akan minta dr Gultom untuk memberikan surat agar saya bisa keluar hari
Selasa.

Sore hari, setelah mandi pancuran air panas, saya berbaring lagi.
Istri dan anak saya Willie menemani sambil nonton TV. Tiba-tiba badan
saya rasanya dingin dan menggigil. Kaki saya tiba-tiba rasanya kaku,
tapi walau kaku bisa menggigil dengan kuat. Dan kaki ini seperti
bergerak-gerak sendiri.

Dengan panik, istri saya memanggil suster. Suster hanya mengatakan
bahwa saya akan naik panas. Dan efek menggigil ini sudah biasa
terjadi. Saya hanya diselimuti tanpa diberi obat apapun. Badan saya
sudah terguncang-guncang karena menggigil, dan saya sudah
berteriak-teriak "Tuhan Yesus tolong saya, Tuhan Yesus tolong saya !".

Saat itu saya merasa leher saya seperti dicekik oleh sesuatu yang tidak
kelihatan, dan saya tidak bisa bernapas. Istri saya melihat wajah saya
sudah mulai biru, sementara bagian kaki sudah kaku. Maut telah datang
menghampiri saya.

Para suster berkerumun di sekitar saya, dan seorang laki-laki [mantri]
dipanggil. Saya tidak tahu pada saat itu mereka berpikir saya sedang
'dirasuki' oleh roh jahat. Saya ditanya nama saya, siapa nama istri
saya, dengan kesal saya jawab sambil teriak-teriak. Dan saya usir
mereka dari sisi tempat tidur saya. Mereka semua berkumpul dekat
pintu. Mereka tidak tahu harus melakukan apa, dan suster senior cuma
bertanya apa yang saya rasakan saat itu. Padahal napas saya sudah
terhenti beberapa menit, dan saya cuma bisa menunggu maut. Saat itu
saya sudah tidak mampu bicara lagi. Saya hanya tersenggal-senggal
dengan mata menatap ke langit-langit.

Saya cuma bisa menggunakan pikiran saya. Dan dengan pikiran itu, saya
mencoba berkomunikasi dengan Tuhan di akhir hidup saya. "Tuhan Yesus,
saya percaya kepadaMu. Tolong saya Tuhan. Tambahkan hidup saya, jangan
saya dipanggil sekarang. Beban Lisa sangat berat bila saya tinggal
sekarang". Saya terus-menerus melontarkan pikiran seperti itu, minta
Tuhan menambahkan usia saya.

Di sisi kiri atas saya, rasanya sudah terbuka sebuah dunia lain. Penuh
kegelapan. Saya berpikir ini mungkin lorong orang mati. Saat itu
pikiran saya yang merongrong, datang kembali. Apakah saya ini adalah
musuh Tuhan ? Apakah saya akan dihukum di hadirat Tuhan ? Tuhan ampuni
saya, saya tidak mau mati saat ini, ampuni dosa-dosa saya Tuhan.

Gelisah menghadapi kematian menghantui saya. Rasanya dunia yang satu
lagi, yaitu dunia orang mati, sudah terbuka. Dan saya mulai dapat
melihat dunia yang samar-samar itu.

Entah mulai kapan, saya merasa ada Orang yang sedang menghampiri saya
dari sisi atas kanan. Orang-orang di ruangan itu pasti tidak melihat
apa yang saya lihat. Saya memicingkan mata, sambil masih tetap melihat
ruangan di RS UKI, saya melihat siluet terang Seorang yang berambut
panjang seperti orang barat. Bagian wajahNya gelap, saya tidak bisa
lihat, tapi sisi luar mukaNya terang sekali. Seluruh diri saya,
pikiran saya dan jiwa saya tiba-tiba TAHU bahwa yang datang adalah
Tuhan Yesus sendiri. Entah bagaimana saya dilimpahi pengetahuan bahwa
itu Tuhan, tidak salah lagi. Tapi yang pasti saya langsung TAHU bahwa
itu DIA. Dan saya bicara dengan Dia dengan pikiran.

Saat itu saya tidak merasa takut. Heran sekali. Tadinya saya takut
mati, dan takut dihukum Tuhan. Tapi sekarang, muka bertemu muka,
sepertinya biasa saja. Tidak takut apa-apa.

"Pikiran" Tuhan mengatakan kepada saya bahwa saya harus mengucapkan
Iman saya di depan orang-orang ini [keluarga, suster dan dokter]. Saya
harus mengakui bahwa saya ada masalah dengan iman saya yang tidak
percaya kepada Tuhan.

Saya menjawab "pikiran" Tuhan dengan "pikiran" saya. Dan herannya,
saya saat itu sangat kurang ajar ketika bicara dengan Tuhan. Kata saya
-- Tuhan, memang saya sekarang nggak bisa ngomong, napas tinggal
satu-satu, leher tercekik maut. Tapi kalau saya katakan bahwa saya
melihat Tuhan, dan mengaku iman, mereka akan menyangka saya sudah
gila.

Jadi saat itu saya diam saja, sambil merasakan sakit di leher, dan
napas yang sudah hilang beberapa menit lalu. Saya lebih takut dibilang
gila daripada mengerjakan perkataan Tuhan. Tuhan masih menatap saya,
dan tiba-tiba wajah Tuhan naik ke atas, perlahan-lahan meninggalkan
saya.

Jiwa saya mengatakan bahwa saya dalam bahaya !. Saya baru menolak
Tuhan !. Tangan kanan saya, saya acungkan ke atas berusaha menahan
Tuhan naik ke atas. Istri saya dengan bingung, melihat saya
menggapai-gapai udara seperti sedang mengambil sesuatu.

Dengan tenaga terakhir, saya nekat mau mengaku iman saya di depan
semua orang ini, dan di depan Tuhan juga. Biar deh dianggap gila, itu
masalah belakangan. Dan akhirnya saya bangun di atas tempat tidur.

"Dokter !", teriak saya. Heran juga, kenapa tiba-tiba cekikan leher
ini agak merenggang sedikit, sehingga saya bisa bernapas dan bicara.
Saya lihat wajah siluet Tuhan Yesus berpindah ke sisi kiri saya. Saya
bingung mau bicara apa ? Saya diam. Dan semua orang menunggu saya.

Tiba-tiba saya melihat dekat wajah Tuhan Yesus, ada tulisan di udara
[dalam bahasa Indonesia]. Ternyata Tuhan membantu saya untuk
mengucapkan kata-kata. "Dokter, saya punya masalah dengan iman. Selama
ini saya tidak percaya bahwa sudah selamat".

Semua melihat saya dengan bingung. Saya melanjutkan, "Saat ini Tuhan
Yesus sedang berdiri di dekat saya. Dokter harus percaya. Tuhan
menuliskan apa yang saya harus ucapkan". Saya melihat Tuhan Yesus
menulis sesuatu yang merupakan ujian bagi kehadiran diriNya. "Tuhan
tahu dokter tidak percaya, karena itu pikirkan satu kata di dalam hati
anda dan saya akan mengucapkan apa yang anda pikir".

Tiba-tiba saya melihat di dada dokter jaga itu ada tulisan melayang
bertuliskan "doa" dan pada saat yang bersamaan saya melihat di dada
adik saya Ferdy ada tulisan "kakak saya sudah gila".

Saya katakan, "dokter baru berpikir DOA. Dan dik Ferdy berpikir bahwa
saya sudah gila, benar tidak dik ?". Ferdy ketakutan, dan menjawab
"nggak kok mas". Saya bantah, "Dik, saya baca sendiri pikiran kamu,
Tuhan yang menunjukkan pada saya". Akhirnya dia mengaku, "benar mas,
saya pikir mas gila".

Saya merasa orang-orang disitu sudah yakin akan kehadiran Tuhan Yesus
yang tidak kelihatan oleh mereka. Saya melanjutkan membaca tulisan
yang diberikan Tuhan Yesus. "Saya mau mengaku iman saya". Demikian
saya membaca satu persatu bayangan tulisan itu. "Saya mengaku percaya
kepada Tuhan Yesus, dan MUNGKIN saya sudah diselamatkan". Padahal
Tuhan tidak mengatakan MUNGKIN, tapi saya sengaja menambahkan kata itu
dalam pengakuan iman saya. Sebab pemikiran tidak selamat itu masih
menghantui saya.

Akibatnya sangat dahsyat, leher saya rasanya dicekik kembali dengan
kuat oleh kuasa maut. Rupanya saya nggak boleh mengatakan MUNGKIN,
tapi SUDAH !. Maka segera saya meralat, "SAYA SUDAH DISELAMATKAN". Dan
leher saya bebas bernapas kembali. Berarti saya sudah mengucapkan
maksud Tuhan dengan benar.

Lalu ada perkataan Tuhan lagi yang harus saya ucapkan, "Dan saat ini
saya SUDAH sembuh !". Maka siluet wajah Tuhan Yesus menghilang. Saya
ambruk ke tempat tidur, dan berkeringat deras sekali. Dokter jaga lalu
memberikan suntikan penenang di paha kanan saya. Istri saya menanyakan
keadaan saya seperti sedang bicara kepada orang yang tidak waras.
Situasi menjadi aneh sekali. Tapi sekarang saya sudah tidak tercekik
lagi.

Terima kasih Tuhan. Saya hidup lagi !.

Maka saya segera tidur, sambil badan tetap berkeringat.

---

Esoknya situasi sudah normal. Saya sudah tidak dilihat sebagai orang
aneh lagi. Dik Ferdy mengatakan bahwa dia berdoa tadi malam, sebagai
bukti kalau memang Tuhan datang -- Ferdy minta saya sembuh hari itu
juga dan tidak panas lagi. Dan rupanya terbukti, selama hari itu saya
tidak panas dan segar. Dokter Gultom yang tidak tahu kejadian malam
tsb, mengijinkan saya pulang Selasa.

Bukti bahwa saya bertemu Tuhan muka dengan muka, dibuktikan dengan
kesembuhan mendadak itu. Hasil lab menunjukkan saya tidak kena demam
berdarah, tapi mungkin ada virus lain.

PENUTUP

Beberapa hari setelahnya, saya masih diliputi pikiran perjumpaan
dengan Tuhan Yesus itu. Saya memuji Tuhan dan bersyukur, berapa orang
di dunia ini yang mengucapkan iman langsung di depan Tuhan Yesus ?
Saya adalah salah seorang yang sedikit itu. Ini adalah anugerah dari
Tuhan yang tidak boleh saya sombongkan.

Dan saya sadar bahwa KETIDAKPERCAYAAN saya akan KESELAMATAN,
merupakan hal yang sangat tidak disukai Tuhan. Firman Tuhan di bawah ini
tergiang-ngiang di jiwa saya setiap hari :

Matius 10:32 Setiap orang yang mengakui Aku di depan manusia, Aku juga
akan mengakuinya di depan Bapa-Ku yang di sorga. Tetapi barangsiapa
menyangkal Aku di depan manusia, Aku juga akan menyangkalnya di depan
Bapa-Ku yang di sorga."

Jadi pengakuan iman [sidi] dengan mulut itu sangat penting !. Kita
harus berani mengakui Tuhan, maka Tuhan akan mengakui kita di depan
Bapa.

Buat teman-teman yang sampai sekarang masih TIDAK PERCAYA bahwa engkau
sudah diselamatkan dan pasti masuk surga, padahal sudah percaya kepada
Tuhan Yesus-- saya harap pengalaman ini bisa jadi pemikiran buat anda.
Jangan sampai engkau menghina Tuhan yang sudah menebus engkau dengan
darahNya di kayu salib. Tuhan menebus engkau, dan engkau masih tidak
percaya bahwa engkau sudah selamat, artinya engkau sudah menghina
Tuhan. Percayalah bahwa ketika engkau percaya kepada Tuhan Yesus, maka
detik itu juga engkau sudah selamat dan pasti masuk surga.

Tuhan Yesus memberkati teman-teman sekalian.

GSJA_Kediri

Male
Jumlah posting : 21
Age : 39
Lokasi : kediri
Pekerjaan : karyawan swasta
Gereja : Gereja Sidang Jemaat Allah KEDIRI
Registration date : 17.10.07

Character sheet
admin:

Lihat profil user http://kristen.variousforums.net/

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik